Si Pury Bertanya Tentang Dewasa

Vita bilang “Dewasa ituh melelahkan”, sekar bilang “dewasa ituh menakutkan”. Orang tua saya bilang “kamu kini lagi mengalami proses pendewasaan” Dewasa, dewasa, dewasa…..nah loh…parahnya saya sendiri ga tau dewasa sendiri artinya apaan??? sebegituh hebatnya kah makna kata ini ?lalu bagaimana agar bisa jadi dewasa??? ada syarat nya ga?? butuh foto kopi KTP atau SIM untuk pendaftarannya?? butuh foto kopi rekening tabungan juga ga???

sebegitu hebatnya arti dewasa sampe orang suku nuaulu-maluku mau repot-repot membuat upacara pinamou untuk menyambut masa kedewasaan seseorang. tak beda jauh di daerah sulawesi utara pun di kenal upacara “pem-be’at-an” untuk mendakan seorang anak perempuan telah dewasa. syarat di-beat adalah wanita yang telah mengalami menstruasi. apakah hanya ini syarat sesorang untuk di sebut dewasa? atau kan ini hanya titik tolah seseorang untuk dipaksa dewasa??

Dulu ketika umur saya masih sekitar 6 tahunan saya pingin sekali cepet jadi orang dewasa… kenapa??? karena (dulu) saya pikir……

(1) jadi orang dewasa bisa memotong rabut sesuka hati tanpa perlu laporan ke bokap, jelas lah dari orok bokap gag pernah ngijinin saya untuk motong rambut… katanya ntar kalo dah gede baru boleh potong rambut dengan model yang saya suka.

(2) jadi orang dewasa itu baju dan sepatunya nya banyak. waktu kecil saya kebagian baju baru pas lebaran dan sepatu pas kenaikan kelas doang. katanya beli baju & sepatu kalo masih kecil ga boleh banyak-banyak soalnya kan masih masa pertumbuhan badan masih berkembang, ntar baju dan sepatunya cepet ga cukup. nanti kalo dah gede, ga tumbuh tumbuh lagih badannya, baru boleh deh koleksi baju sama sepatu.

(3) jadi orang dewasa ituh bisa punya tas yang isinya dompet sendiri dan ada isi duitnya dan dengan duit ituh kita bisa nonton film di bioskop. waktu kecil saya cuma nonton tv duank kalo kakak nonton di bioskop saya ga diajak, sekalinya nonton judul filmnya jumanji.. kwakakakak inget bgt tuh nuntunnya sama bokap bedua…

(4) orang dewasa ituh punya KTP dan boleh nikah trus punya anak. hihihihihihihhi dari kecil pingin pingin bgt nikah kekekekek, soalnya pingin bgt punya ade, kata nyokap dah gag mungkin punya ade. jadi ntar ajah, nikah, dan kamu punya anak:mrgreen: anak sama jah kok kayak adik (masacih??).

sekarang saya punya KTP, nonton hampir tiap minggu, dah bisa potong rambut sesuka hati saya, punya sepatu dan sendal lebih dari 10 pasang, baju hampir selemari, dan tas plus dompet lengkap dengan beberapa lembar duit dan poto sang kekasih hati😛 apa ituh dah bisa disebut dewasa??? Jawabannya ya gag lah….. (mendengar penyataan ini Si Atun malah ketawa)

Lalu apa yang menjadi standar dan tolak ukur kedewasaan seseorang? salah seorang sahabatku yang lainnya bertutur “pur dewasa itu bisa keliatan dari cara seseorang menyesaikan masalah yang dihadapinya”. maka pertanyaan yang muncul adalah : apakah ada standar permasalahan tertentu yang harus dipecahkan. ataukan ada standarisasi jumlah masalah yang dapat ditutuntaskan dengan baik? atau ada syarat “gaya mengatasi masalahnya” pake gaya apa?? mau gaya kupu-kupu, gaya katak ataukah punggung?? (emank renang pur??) em,, gag juga deh kek nya……

em,,, ada yang bilang dewasa itu di atas 17 tahun dan atau sudah menikah. kalo nikahnya bukan karena kehendak hati gimana? misalnya karena kecelakan atau karena dipaksa nikah. atau kalo dah 17 tahun tapi KTPnya nembak cuma buat bikin SIM ajah…. heyooo… atau kasus lainnya. usia diatas 17 tahun sudah menikah tapi orang tuanya ikut campur mulu dalam pernikahanya?? ituh dah dewasa belum???

Alhasil, kalo vita bilang dewasa itu melelahkan dan sekar bilang dewasa itu menakutkan. maka saya bilang dewasa ituh membingungkan. saking membingungkannya hingga setiap orang punya kriteria, definisi hingga wewenang untuk men-jugde orang lain atau bahkan dirinya sendiri sudah dewasa atau tidak.

gag usah bingung kok artkel kali ini banyak bgt pertanyaannya…..dan semuanya menyangkut standarisasi kedewasaan. bukan berati saya terobsesi untuk bisa dewasa, ataukah ingin disebut dewasa. Cuma gag tau apasih dewasa???? kalo ada yang minat jawab monggo dijawab. kalo yang males… monggo diacuhkan ajah ini cuma luapan kebingung seorang pury yang kini selalu diuber-uber dengan kata “dewasa” diusianya yang “katanya” (harusnya) sudah dewasa…. (kata siapa??)

~ by glitterpury on 09/03/2008.

3 Responses to “Si Pury Bertanya Tentang Dewasa”

  1. hmm.. menurut gw.. dewasa itu..adalah ketika kita udah bisa menentukan pilihan sendiri dengan pertimbangan2 tertentu yang (pada saat itu) dianggap rasional, dan mampu mempertanggungjawabkan pilihannya itu mo hasilnya sesuai yang dipengenin atopun engga.. kali yeee… gw pikir dewasa gak ditentuin umur ahh.. gw pikir 17 taun malah masih jauh dari dewasa.. *apa gw aja ya telat? haha..*

  2. nah lo mba… kalo mba ajah telat apa lagih saya….. belum mule telatnya kali ya…:mrgreen:

  3. w pngen bgd lbh dwasa

    ada waktunya kok… huehuehueheu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: